Thursday, December 31, 2009

Maksiat


Setiap manusia dimuka bumi ini pasti akan melakukan kesilapan tidak kira siapa pun dia, kerana ini adalah sifat fitrah manusia yang sering lupa dan alpa. Cuma yang membezakan seseorang itu adalah dia melakukannya dengan sengaja ataupun tidak, termasuk juga samada dia sudah mengambil langkah untuk mencegah dan berjaga-jaga supaya tidak terjerumus ke lembah kemaksiatan atau tidak berusaha untuk mencegahnya.

Sesungguhnya orang yang terbaik disisi Allah adalah orang yang bertaqwa. Saidina Umar pernah menghuraikan taqwa sebagai berhati-hati seperti kita berjalan dijalan yang penuh duri maka pasti kita akan berhati-hati supaya tidak tertusuk duri yang bertaburan tersebut. Maka adakah kita tergolong dalam golongan orang yang bertaqwa? Persoalan ini umum kerana mungkin ada juga yang telah berhati-hati supaya dapat mencegah daripada perbuatan maksiat tetapi akhirnya gagal tanpa sedar. Ini juga bagi penulis merupakan salah satu permulaan untuk mendapatkan kemanisan sifat taqwa tetapi perlulah kesalahan tersebut diakhirkan dengan taubat yang ikhlas,menyesal dan tidak mengulangi perbuatan tersebut lagi. Nabi s.a.w bersabda tidak ada mukmin yang jatuh ke dalam lubang yang sama dua kali.

Secara tidak langsung ini menunjukkan kesalahan yang pertama itu adalah perkara biasa manusia secara fitrah, kerana tidak ada manusia yang sempurna seperti malaikat kerana manusia dibekalkan dengan nafsu. Taubat merupakan elemen yang penting dalam kehidupan manusia dan ketika itulah merupakan keadaan manusia paling hampir sekali dengan Tuhan mereka iaitu Allah swt. Maka janganlah kita cepat berputus asa, ingatlah Rahmat Allah itu lebih luas daripada KemurkaanNya.

Walaubagaimanapun jangan lah kita seolah-olah mengambil kesempatan atas keluasan Rahmat Allah kerana kita tidak tahu bila ajal kita akan tiba. Adakah kita mahu kita mati dalam keadaan melakukan maksiat kepada Allah? Minta la kepada Allah supaya kita dimatikan dalam keadaan Khusnul Khotimah. Mati itu pasti, dan sebaik-baik manusia adalah mereka yang mengingati mati dan bersedia dengan amal yang soleh bukan toleh.

Akhir sekali saya berpesan kepada diri saya yang tersangat hina dan lemah ini terutamanya, supaya menjaga segala suruhan dan larangan Allah untuk menjadi orang yang bertaqwa begitu juga dengan para pembaca sekalian, InsyaAllah.



**Lihat apa yng dikata bukan siapa yang berkata, moga dapat diambil manfaat :)

Friday, December 25, 2009

Masalah Dan Kesudahannya

Tulisan kali ini boleh dikatakan berlaku kepada semua manusia kerana kita semua tidak mungkin terlepas daripada masalah. Bermacam jenis masalah yang kita sebenarnya perlu tempuhi tidak kira samada kita suka atau tidak. Kanak-kanak, remaja, dewasa mahupun orang tua pasti akan menghadapi masalah hanya jenis masalahnya sahaja yang berbeza.

Kanak-kanak akan mempunyai masalah seperti mengkehendaki sesuatu benda seperti permainan atau benda yang disukainya tetapi tidak dibelikan oleh ibu bapa atau penjaganya. Masalah yang timbul disini adalah kanak-kanak tersebut tidak mempunyai wang kerana masih menganggur ;p . Maka disini berlakunya masalah terhadap kanak-kanak ini, perasaan dan hatinya pasti tertekan apabila tidak mempunyai kudrat untuk memiliki sesuatu tanpa bantuan ibu bapa ataupun penjaga mereka. Masalah seperti ini mungkin diselesaikan dengan cara-cara yang tertentu bergantung kepada keadaan ekonomi ibu bapa atau penjaga mereka :) . Ini termasuk juga cara bagaimana mereka mendidik anak-anak mereka. Tidak salah sekiranya mereka mempunyai kemampuan tetapi tidak memberikan sesuatu perkara yang diminta dengan mudah. Tetapi penulis rasa perlu penulis ingatkan supaya ibu bapa atau penjaga memberikan kehidupan zaman kanak-kanak kepada meraka yang memerlukan.

Masalah yang kita dihadapi mungkin tidaklah besar sekiranya dibandingkan dengan saudara kita di Palestin, Iraq, Afganistan, Bosnia dan negara-negara lain yang mana umat Islam/saudara-saudara kita ditindas sehinggakan maruah dan aqidah mereka diperkotak-katikkan. Masalah yang kita hadapi masih dapat ditangani dengan beberapa bantuan daripada Allah melalui sahabat-sahabat, ahli keluarga dan manusia lain yang berada berhampiran kita tanpa ada apa-apa sekatan. Masalah yang kita hadapi kadangkala akan membuatkan kita rasa tertekan, marah, benci, geram, menangis dan kadangkala ketawa juga. Marah, benci, geram kepada keadaan sesuatu yang kita tidak mampu ubah dengan daya usaha kita tetapi dengan berubahnya sifat yang ada pada seseorang. Yang kita mampu hanyalah berdoa kepada Maha Pencipta supaya memberi taufiq dan hidayah kepadanya setelah kita berusaha(sedang berusaha lebih tepat kerana dakwah tidak terhenti tetapi memerlukan usaha yang berterusan).

Kerana wang juga kadangkala akan menyebabkan masalah. Wang bukan segalanya tetapi tanpa wang kita tidak dapat memanfaatkannya ke arah kebaikan untuk kita menuju kesudahan masalah kita kelak. Tapi ingat, jangan jadikan wang sebagai penghalang kesudahan masalah kita dan penyebab masalah kita tidak selesai dan berterusan untuk tempoh ratusan mahupun ribuan tahun lagi. Perlu ingat dari mana wang kita dapat dan ke mana wang kita belanjakan. Zaman kini sekiranya kita ingin menuntut ilmu juga memerlukan wang, malah bukan dalam jumlah yang sedikit tetapi jumlah yang besar tidak kira kita ingin menuntut dalam bidang syariah, usuluddin, elektronik, arkitek, ekonomi, akaun atau dalam apa jua bidang sekali pun. Mungkin masih ada yang tidak sedar bahawa bantuan kewangan yang kita terima untuk bayar yuran dan juga elaun sara diri adalah pinjaman yang memerlukan kita membayarnya semula selepas tamat pengajian. Mungkin ketika ini kita tidak terasa susah malah sangat senang menerimanya tetapi adakah kita senang pada kemudian hari? atau kita akan bertambah susah untuk ratusan dan ribuan tahun kelak kerana tidak membayar HUTANG??

Kita juga perlu ingat jangan sampai mempertuhankan wang. Yang dimaksudkan adalah jangan kita sanggup melakukan sesuatu yang dilarang Allah seperti mencuri, rasuah, riba, dan sebagainya sehingga menutupi rongga-rongga hati dan injap-injap jantung kita. Ini adalah kekotoran yang kita tidak nampak pada akhir zaman ini. Gunakanlah cara Islam secara menyeluruh bukan hanya dari segi pakainan,makananan dan minuman tetapi juga dalam hal ehwal pembelian rumah, kereta, motor, tanah, dan sebagainya dari sekecil-kecil perkara sehingga sebesar-besar perkara pasti Islam adalah penyelesaian yang terbaik walaupun kadangkala kita tidak nampak di dunia tetapi pasti di akhirat kelak. Hiduplah kamu di dunia seolah-olah kamu hidup selama-lamanya, maka mengapa perlu kamu kalut, bimbang, tergopoh gapah untuk mendapatkan dunia sedangkan masanya masih panjang.

Tetapi beribadahlah kamu seperti kamu akan mati esok hari, maka mengapa kamu masih leka dengan dunia yang akan kamu tinggalkan ini? Marilah beribadah.....berkerja untuk akhirat....dapatkan wang untuk kamu tanam benih-benih kehidupan di sana kelak. Hasil nya bukan di sini tapi di sana untuk selamanya. Di situ lah pengakhiran untuk segala macam jenis masalah. Jadilah kita hamba Allah yang bertaqwa.

Firman Allah: "Apabila bumi digoncangkan sedahsyat-dahsyatnya, dan gunung gunung dihancur luluhkan sehancur-hancurnya maka jadilah dia debu yang berterbangan." (56 : 4-6)

Firman Allah: "Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, bagi mereka adalah syurga Firdaus menjadi tempat tinggal, mereka kekal didalamnya,mereka tidak ingin berpindah daripadanya." (18:107-108)



**Harap dapat difahami dan dihayati walaupun bahasa yang agak serabut....ngantok pepagi camni, afwan

Tuesday, December 22, 2009

Membina Generasi



Abad ini boleh dikatakan abad yang sangat mencabar untuk mendidik seseorang supaya menjadi seorang manusia yang tunduk dan patuh terhadap suruhan dan larangan Allah. Pelbagai cabaran yang harus ditempuhi untuk mendidik iman supaya kuat dan kukuh di zaman yang berteknologi tinggi ini. Hiburan dan maksiat yang bermaharajalela menjadi kan kita lupa dan alpa tentang tujuan kita diciptakan. Mendidik merupakan tugas yang sukar dan memerlukan kesabaran dan method yang pelbagai untuk mencapai tujuannya. Secara lazimnya para gurulah yang merupakan pendidik, tetapi tugas mendidik ini bukanlah hanya terletak diatas bahu para guru sahaja. Perlu kita sedar bahawa tugas mendidik sebenarnya lebih dipertanggungjawabkan keatas ibu dan bapa. Cuba kita kira berapa ramai ibu bapa yang mendidik dan menitik beratkan soal pendidikan Islam terhadap anak-anak mereka tidak kira dari sudut ilmu mahupun pada sudut amalan. Sebagai contoh, tidak ramai ibu bapa yang risau atau khuatir terhadap tahap bacaan Al-Quran anak-anak mereka, tetapi mereka lebih risau sekiranya anak-anak mereka tidak pandai mengira. Sedangkan Al-Quran merupakan perkara asas dalam kehidupan seseorang kerana Al-Quran merupakan wahyu Allah kepada manusia.

Cuba kita imbas kembali zaman silam yang mana ramai ilmuwan islam seperti Ibnu Haytsam yang pakar dalam bidang Optik, Ibnu Awwam yang pakar dalam bidang Pertanian, Ibnu Sina yang merupakan pakar Perubatan dan juga tokoh-tokoh yang sudah kita ketahui sedikit sebanyak tentang mereka yang mana mereka semua ini diajar ilmu Islam terlebih dahulu sebagai asas kehidupan mereka. Ibnu Sina contohnya sudah mampu menghafal al-Quran sejak umur 5tahun, begitu juga dengan tokoh-tokoh yang lain seperti Al-Biruni,Ibnu Rushd, Ar-Razi dan sebagainya. Inilah rahsia kejayaan mereka, setelah mereka mengenal Allah barulah senang untuk mendapat ilmu daripada Allah. Mereka memahami Al-Quran dan As-Sunnah sehinggakan mereka mendapatkan sebahagian ilmu perubatan, optik dan sebagainya berpunca daripada kefahaman mereka tentang isi kandungan al-Quran.

Tidak hairanlah perkara ini berlaku kerana Al-Quran merupakan Mukjizat Hissiy/Aqli. Cara untuk kita merasai Mukjizat yang diberikan Allah kepada Rasul junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w adalah dengan kita mengkaji dan memahami Al-Quran itu sendiri. Mukjizat ini sangat istimewa kerana ia akan berterusan hingga kiamat tidak seperti Mukjizat Maknawi kerana ia terhenti disitu sahaja tidak dapat dirasai oleh generasi mendatang secara terus. Adakah zaman kita ini masih ramai yang faham akan isi kandungan Al-Quran? Bagi penulis soalan ini mungkin agak 'berat'.... lebih mudah atau lebih senang untuk kita ukur pencapaian kita sebagai umat Islam masa kini di negara ini adalah dengan bertanyakan "Adakah umat Islam di Malaysia ini semuanya reti baca Quran?" Inilah soalan yang lebih tepat dan mudah untuk kita lihat bagaimana keadaan umat Islam masa kini yang sangat celik Teknologi tapi buta agama. Ini juga belum ditanya tentang hukum tajwid apatah lagi untuk men'tadabbur' Al-Quran atau untuk Istimbat hukum. Mungkinkah kita sebagai orang awam tidak perlu tahu dan hanya serah bulat-bulat pada para Ustaz yang ada? Adakah kita mahu Ustaz-ustaz dan Ustazah sahaja yang memahami Islam dan mempunyai Iman yang kukuh? Tidak terfikirkah kita tentang Syurga dan Neraka?? Sekiranya semua anak-anak kecil mahupun dewasa memahami Islam dan mempraktikkannya dengan iman yang teguh sudah pasti tidak akan ada kes-kes jenayah seperti mencuri, meragut, merogol, membunuh dan sebagainya berlaku di negara yang mempunyai penduduk yang majoritinya menganuti ajaran Islam.

Mari kita lihat pula berapa ramai suami atau bapa yang melaksanakan tanggungjawab mereka dengan sempurna. Berapa ramai suami dan bapa yang mengejut Isteri dan anak-anak mereka untuk Solat Subuh? Berapa ramai bapa yang mendidik anak-anak mereka solat berjemaah di surau ataupun masjid? Berapa ramai suami yang mengadakan perbincangan dengan isteri mereka dalam menghadapi sesuatu masalah? Berapa ramai suami dan bapa yang memberi tazkirah terhadap isteri dan anak-anak mereka selepas maghrib? Berapa ramai suami dan bapa yang mampu menjadi imam solat terhadap isteri dan anak-anak mereka? Dimana Lelaki yang mampu menyampaikan Suruhan dan Larangan Allah terhadap tanggungan mereka? Sedangkan Allah berfirman yang bermaksud: "Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka....."(At-Tahrim:6)
Tidaklah segalanya saya hanya tujukan kepada suami dan bapa tetapi ini juga termasuklah tanggungjawab Isteri terhadap suami dan anak-anak, begitu juga tanggungjawab anak-anak terhadap ibu bapa. Sama-samalah bantu membantu dalam menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran.

Akhir sekali ingin saya berpesan pada diri saya sendiri terutamanya dan juga para pembaca yang saya kasihi sekalian marilah kita sama-sama usaha menghidupkan semula nilai-nilai murni yang ditunjukkan Rasulullah s.a.w kepada kita untuk membina sebuah keluarga yang bahagia di dunia dan di akhirat seterusnya membentuk generasi muda yang "soleh wa musleh" dengan melaksanakan tanggungjawab kita sebagai Khalifah Allah dimuka bumi ini insyaAllah.

Saturday, September 19, 2009

Nak Duit Raya??


Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri.... Maaf Zahir dan Batin...

Jawab 5 soalan di bawah dan dapat duit raya Rm5 :) ***

1) Perkara apakah apabila "dua tolak satu sama dengan kosong"(2-1=0)?

2) Mengapa sebuah kereta yang dipandu selaju 140 km/j tidak akan dapat memotong kereta yang dipandu selaju 100 km/j ?

3) Perkara apakah yang dikira seseorang itu gagal walaupun mendapat 99% ?

4) Apakah nama pintu syurga yang di khaskan kepada orang yang berpuasa ?

5) Adakah sah khutbah di laksanakan selepas solat pada hari jumaat? mengapa?

***Soalan-soalan diatas jawapannya tertakluk kepada penulis kerana penulislah pemilik soalan :) Hanya 3 orang pertama sahaja yang jawab dengan betul sepertimana dikehendaki penulis yang berhak mendapat duit raya, insyaAllah (tak banyak pun rm 5 je).

~Tarikh tutup adalah pada 7 syawal 1430H atau 26 September 2009M bersamaan hari sabtu~

sila fahami soalan dengan betul dan emailkan jawapan anda pada "hafizrz@gmail.com" dalam bentuk seperti dibawah :-

Jawapan
1 )
2 )
3 )
4 )
5 )


Nama:
No akaun cimb/maybank:
Blog:

Tuesday, September 8, 2009

Malam Seribu Bulan


Sepanjang Ramadhan ini bagaimanakah amalan kita? Tidak rasa beruntungkah kita Allah masih mengizinkan kita menghirup oksigen dan memberi kita kekuatan? Sedangkan ramai yang tidak sempat menyambut bulan Ramadhan kali ini…. Mereka telah pergi buat selama-lamanya…. Tidak rasa beruntungkah?? Muhasabahlah diri kita supaya diberi taufiq dan hidayah Allah… Adakah kita menunaikan tanggungjawab kita sebagai hambaNya? Siapakah kita untuk tidak patuh pada perintahNya?


Bukalah minda… Fikirlah dengan akal dan ilmu yang dibekalkan. Jika tidak tahu bertanyalah pada yang tahu. Jangan kita tertipu dengan dunia yang sementara. Kejarlah kehidupan akhirat kita yang abadi. Laksanakanlah segala perintah Allah s.w.t dan jauhilah segala laranganNya. Janganlah kita menjadi orang yang rugi walaupun diberi kesempatan bertemu dengan Ramadhan yang penuh barakah tetapi kita tetap tidak beramal dan beribadah, malah yang wajib juga kita masih tinggalkan apatah lagi yang sunnah, maka bagaimanakah kita mengharapkan rahmat dan pengampunan Allah kepada kelalaian kita sedangkan kita sengaja dan tidak berusaha memperbaikinya. Semoga sepuluh hari yang terakhir ini dapat kita gunakan sebaik-baiknya untuk mencapai keredhaan Allah s.w.t.


Lailatur Qadar


Alhamdulillah kita telah diberi kesempatan oleh Allah untuk kita beribadah dan bertaubat di bulan yang penuh barakah ini. Dan kita akan menuju ke sepertiga terakhir Ramadhan, sangatlah diharapkan supaya Allah memanjangkan usia kita untuk kita beramal dan beribadah pada sepuluh malam terakhir ini dimana Lailatur Qadar terletak padanya, serta kita sangat mengharapkan rahmat, pengampunan dan pelepasan api Neraka daripada Allah s.w.t setelah kita berusaha dengan amal ibadah yang ikhlas sepanjang bulan Ramdhan ini insyaAllah.


Sesungguhnya “Lailatur Qadar” adalah satu malam yang mempunyai nilai lebih baik daripada seribu bulan. Jelasnya sesiapa yang beramal ibadah bertepatan dengan malam tersebut, maka pahalanya digandakan Allah dengan ketinggian lebih baik daripada pahala orang yang beramal selama seribu bulan (83 tahun 4 bulan).


Firman Allah: ”Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada malam ‘Lailatur Qadar’. Dan tahukah kamu apakah Lailatur Qadar itu? Lailatur Qadar itu lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhan mereka untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan hingga terbit fajar.” (Surah Al-Qadar)


Bila Berlakunya Lailatur Qadar?


Para Ulama berselisih pendapat dalammenentukan waktu sebenar berlakunya Lailatur Qadar. Menurut satu riwayat, bahawa Nabi s.a.w sendiri pun tidak mengetahuinya dengan tepat, kerana pada mulanya Baginda tahu tanggal berlakunya malam tersebut, tetapi kemudian dengan taqdir Allah, Baginda s.a.w lupa. Hal ini mengandungi hikmah, iaitu mungkin agar umatnya tidak hanya tertumpu pada malam yang telah dimaklumi untuk melakukan amal ibadah, sedangkan malam-malam yang lain diabaikan.


Bagaimanapun, Baginda s.a.w masih dapat mengingati bahawa malam itu berlaku pada salah satu malam-malam ganjil sepuluh terakhir bulan Ramadhan.


Kebanyakkan sahabat Nabi s.a.w berpendapat, bahawa Lailatur Qadar itu berlaku pada hari ke-7 yang akhir daripada sepuluh terakhir bulan Ramadhan. Menurut Ubai bin Ka’ab, Ibnu Abbas dan kebanyakkan sahabat yang lain, malam itu jatuh pada malam 27.


Menurut Ahmad Marzuq, bahawa Lailatur Qadar tetap pada malam jumaat, malam-malam yang ganjil dari akhir bulan Ramadhan. Pendapat ini adalah sesuai dengan pendapat Ibnu ‘Arabi.


Ibnu Hazam berpendapat, jika bulan Ramadhan 29 hari, maka sepuluh terakhir bermula malam 20, Malam Al-Qadar pada tahun itu jatuh pada malam 20, adakalanya malam 21, atau 23, atau 25, atau 27 dan ada kalanya malam 29.


Imam Ghazali mempunyai kaedah tersendiri untuk mengetahui malam berlakunya Lailatur Qadar daripada tiap-tiap bulan Ramadhan, iaitu menurut beliau hendaklah dipastikan hari permulaan Ramdhan:


Awal Ramadhan

Lailatur Qadar

Hari Ahad

Malam 29

Hari Isnin

Malam 21

Hari Selasa

Malam 24

Hari Rabu

Malam 20

Hari Khamis

Malam 25

Hari Jumaat

Malam 19

Hari Sabtu

Malam 23


Diantara tanda-tanda Lailatur Qadar adalah seperti Malam itu tidak panas dan tidak sejuk, Alam dalam keadaan terang benderang sekalipun di tempat-tempat yang gelap, Esok paginya matahari terbit dengan keadaan putih cerah, tidak mempunyai sinaran seperti hari-hari biasa. (Ini berdasarkan Hadis Hasan riwayat Al-Tarmizi)

Bagaimanapun, mengikut Al-Tabari, bahawa tanda-tanda yang tersebut tiada semestinya menjadi syarat bagi seseorang itu dapat menemui Malam Al-Qadar.


Kesimpulannya, untuk mendapat Malam Al-Qadar, hayatilah malam-malam sepuluh terakhir bulan Ramadhan, dengan melakukan iktikaf di masjid. Dan komitmen kearah itu hendaklah dimulakan daripada awal Ramadhan lagi. Dengan itu insyaAllah kita akan dapat bertemu malam yang penuh kemuliaan dan barakah itu, kerana ia memang berlaku pada salah satu daripada malam-malam yang tersebut. Selamat Beribadah :)

Wednesday, August 19, 2009

Ramadhan Al-Mubarak


Kesempatan ini eloklah kita berkongsi ilmu mengenai kelebihan Bulan Ramadhan yang akan menjelang tidak lama lagi supaya dapat kita memanfaatkan peluang yang diberi Allah s.w.t dengan kesihatan dan keupayaan untuk kita meningkatkan amalan kita dan bertaubat dengan bersungguh-sungguh setelah setahun kita melakukan dosa atau maksiat tidak kira sama ada sengaja mahupun tidak sengaja. Dengan sebab ini penulis menangguhkan dahulu post mengenai Muqaranah Al-Adyan atau Perbandingan Agama yang masih berbaki tiga jenis agama lagi menurut pandangan Islam. Semoga post kali ini dapat memberi manfaat kepada para pembaca insyaAllah.


Ramadhan Membawa Barakah


Sabda Nabi s.a.w: ”Telah datang kepada kamu Ramadhan bulan yang membawa barakah. Allah menyelubungi kamu, lalu Dia menurunkan rahmat serta menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu. Allah s.w.t memperkenankan doa dalam bulan itu. Allah juga melihat perlumbaan antara kamu dalam bulan Ramadhan dan menyampaikan kebanggaanNya terhadapa kamu kepada para Malaikat; oleh itu hendaklah kamu membuktikan kebaikan kamu kepadaNya. Sesungguhnya orang yang celaka itu ialah orang yang dijauhkan atau diharamkan oleh Allah daripada rahmatNya.”


Alhamdulillah…hanya tinggal beberapa hari sahaja kita akan menyambut bulan yang mulia yakni Bulan Ramadhan yang mana didalamnya juga ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Awalnya adalah Rahmat, Pertengahannya adalah Keampunan dan Akhirnya adalah Pembebasan Dari Api Neraka. Semoga dengan izin Allah kita dipanjangkan umur untuk kita meraikan bulan yang penuh barakah dan rahmat Allah ini dengan menambah amal ibadah kita yang berkualiti dan ikhlas kerana Allah. Jangan kita menjadi manusia yang rugi dan celaka kerana tidak mengambil peluang pada Ramadhan yang penuh keberkataan ini untuk mendapatkan keampunan dan rahmat Allah.


Dari segi makna juga Ramadhan telah memberi makna yang indah, sesuai dengan kalimah yang tersusun daripada lima huruf:

  1. Ra’ ====> Ridwaanullah (Keredhaan Allah)
  2. Mim ====> Maghfiratullah (Keampunan Allah)
  3. Dho ====> Dhomaanullah (Jaminan Allah)
  4. Alif ====> Ulfatullah (Kemesraan Allah)
  5. Nun ====> Ni’matullah (Anugerah Allah)


Ini bermakna:

    • Keredhaan Allah untuk orang yang taat.
    • Keampunan Allah untuk orang yang bertaubat.
    • Kemesraan Allah untuk orang yang tawaduk.
    • Jaminan Allah untuk orang yang bertaqwa.
    • Anugerah Allah untuk orang yang benar.


Inilah diantara keistimewaan bulan Ramadhan, bulan yang penuh dengan kemuliaan, rahmat dan keberkatan yang diberikan oleh Allah s.w.t kepada umat Nabi Muhammad s.a.w. Semoga dengan kedatangan Ramadhan kali ini kita diberi pengampunan dan rahmat Allah s.w.t kepada kita. Ambillah peluang ini untuk kita memperbanyakkan amal ibadah dan kebajikan untuk membuktikan kita adalah hambaNya yang bersyukur dan mengharapkan keredhaanNya.


Sabda Nabi s.a.w: ”Bulan Ramdhan adalah bulan yang Allah telah memfardukan ke atas kamu berpuasa padanya, dan aku telah mensunatkan bagi kamu berdiri dan beribadah pada malamnya. Sesiapa yang berpuasa dan mendirikan solat malam(Qiamullail) disertai keimanan dan kerana mengharapkan keredhaan Allah, nescaya keluar dosa-dosanya sehingga dia seperti pada hari dilahirkan oleh ibunya.” (Riwayat Ibnu Khuzaimah daripada Abu Hurairah r.a)


Diantara Perkara Sunnah Ketika Berpuasa:

· Segera berbuka apabila masuk waktunya

· Membaca doa berbuka

· Berbuka dengan mendahulukan buah kurma

· Melambatkan makan sahur

· Mandi hadas besar sebelum terbit fajar

· Membanyakkan amalan sunnah seperti membaca Al-Quran, berzikir, dan solat-solat sunnah seperti Terawih, Tahajjud, dan lain-lain

· Iktikaf di dalam masjid


Diantara Adab-adab Ketika Puasa:

  • Jangan banyak meludah
  • Jangan membuang waktu dengan berbual kosong
  • Menjauhkan diri dari melihat perkara yang sia-sia
  • Elakkan dari mendengar perkara yang haram
  • Jangan mengeluarkan kata-kata yang lagha (mencarut, marah-marah, memaki hamun dan lain-lain)
  • Mengawal anggota dari melakukan perbuatan maksiat


Bacalah Al-Quran


Sabda Nabi s.a.w: ”Puasa dan Al-Quran memberi syafa’at kepada para hamba pada hari kiamat. Puasa berkata: ’Wahai Tuhanku, aku telah menghalanginya daripada makan dan minum serta mengikut syahwat pada siang hari, maka izinkanlah aku memberi syafa’at kepadanya. Al-Quran berkata juga: ’Wahai Tuhanku, aku telah menghalanginya daripada tidur pada malam hari, maka izinkanlah aku memberi syafa’at kepadanya.’ Maka diterimalah syafa’at puasa dan al-Quran, lalu para hamba (yang rajin berpuasa dan membaca al-Quran di dunia masuk ke dalam syurga.”

(Diriwayatkan oleh Ahmad, Ibnu Abi Al-Dunya, Al-Tabrani dan Al-Hakim daripada Abdullah Ibnu Umar)


Membaca al-Quran merupakan ibadah yang utama dan sangat digalakkan serta memdapat banyak ganjaran daripada Allah s.w.t untuk sesiapa yang membaca Al-Quran, apatah lagi sekiranya seseorang itu dapat mengamalkan Al-Quran sebagai pedoman hidup secara menyeluruh. Dengan kesempatan bulan yang mulia ini marilah kita memperbanyakkan membaca al-Quran sekurang-kurangnya satu juzuk sehari kepada sesiapa yang lancar bacaannya. Kepada sesiapa yang tidak lancar dan masih mempelajari al-Quran ambillah kesempatan bulan yang penuh barakah ini untuk mempelajari dan praktik kan setidak-tidaknya membaca satu muka surat sehari.


Sabda Nabi s.a.w: ”Sebaik-baik kamu ialah orang yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya kepada orang lain.”

(Riwayat Imam Bukhari daripada Usman)


Sabda Nabi s.a.w: ”Sesiapa yang membaca satu huruf daripada Kitab Allah (Al-Quran), maka baginya satu kebajikan dan satu kebajikan itu akan digandakan menjadi sepuluh yang seumpamanya. Tidaklah aku mengatakan Alif Lam Mim itu satu huruf, tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf.”

(Riwayat Al-Tarmizi daripada Abdullah Ibnu Mas’ud r.a)


Sabda Nabi s.a.w: ”Seutama-utama ibadah umatku, ialah membaca Al-Quran.”

(Riwayat Al-Baihaqi daripada Nu’man bin Basyir)


Janganlah kita sia-siakan peluang yang masih ada ketika sihat dan hidup ini dengan tidak memperbanyakkan membaca Al-Quran kerana cara yang paling mudah untuk memdapat pahala adalah dengan membaca al-Quran. Oleh itu marilah kita hidupkan Al-Quran dan menjadi Generasi Al-Quran yang cemerlang di dunia dan akhirat, insyaAllah.


Keistimewaan Lailatur Qadar


Firman Allah s.w.t: “Sesungguhnya Kami telah menurunkan (al-Quran) ini pada malam ‘Lailatur Qadar’. Dan tahukah kamu apakah Lailatur Qadar itu? Lailatur Qadar itu lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhan mereka untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan higga terbit fajar.” (Surah Al-Qadr)



## Post akan datang insyaAllah akan kita kongsi bersama mengenai keistimewaan Lailatur Qadar dan pendapat para ulama Islam mengenai bila Lailatur Qadar itu berlaku serta beberapa amalan yang sangat digalakkan Nabi s.a.w. pada sepuluh malam terakhir Ramadhan. Sekian sahaja, Assalamualaikum

Saturday, August 8, 2009

Agama Buddha dan Pandangan Islam


Pengenalan
Agama Buddha mencul sebagai protes dan penentangan terhadap beberapa ajaran agama Brahma termasuk upacara-upacara, persoalan-persoalan roh dan ketuhanan. Buddha sebenarnya tidak membawa agama atau kepercayaan baru. Beliau hanya membina cara hidup dan jalan kebaikan baru yang membawa keselamatan kepada seseorang yang mengikutinya. Jadi, ajaran-ajaran Buddha pada hakikatnya bukanlah suatu doktrin atau agama, ia adalah jalan untuk mencapai ketinggian rohaniah dan budi pekerti yang mulia.

Pengasas
Agama Buddha diasaskan oleh Sidharta. Beliau dikenali juga dengan panggilan “Sakya” dan “Sakyamuni” iaitu nama keluarganya. Dipanggil juga dengan Gautama, atau Buddha Gautama atau Gautama Buddha iaitu nama moyangnya.

Perkataan Buddha
“Buddha” berasal daripada bahasa Sanskrit “buddh” bererti “Pengetahuan yang sempurna” atau “yang telah sedar”, ia juga bererti “bangun” bermaksud, manusia bangun dari kesesatan, menuju cahaya yang terang-benderang. Ia bukan nama khas atau gelaran bagi seseorang. Ia boleh diguna pakai bagi sesiapa sahaja yang telah mencapai pengetahuan yang sempurna, bagi orang alim yang telah mencapai kesucian yang tinggi.

Kitab Suci

1) Vinaya Pitaka
Peraturan-peraturan suci dilaksanakan para Bhiksu dan Bhiksuni (pendeta).

2) Sutta Pitaka
Ucapan-ucapan dan soal jawab Buddha dengan murid-muridnya, mengandungi ajaran-ajaran tentang akhlak.

3) Abdi Dharma Pitaka
Falsafah tentang hakikat kehidupan.

Aliran

1) Aliran Hinayana
Berpegang kepada ajaran asal iaitu setiap orang dapat mencapai ketinggian rohaniah tanpa perantaraan orang lain untuk sampai ke Nirwana. Hinayana bererti “Kenderaan Kecil”, dapat dinaiki seorang diri. Penganut ajaran ini terdapat di Sailon, Burma dan Thailand.

2) Aliran Mahayana
Aliran ini bukan sahaja bertujuan untuk sampai ke tahap tidak lagi mengalami kelahiran kembali, tetapi juga untuk membantu orang lain sama-sama mencapai Nirwana. Sesuai dengan keadaan tersebut itulah dinamakan Mahayana bermaksud “Kenderaan Besar”. Penganutnya terdapat di Tibet, China, Korea, Jepun, Kemboja dan Indonesia.

Ketuhanan

Dalam agama Buddha tidak ada keterangan tentang Tuhan dan ketuhanan. Beliau tidak menerima dan tidak menolak tentang kewujudan Tuhan. Beliau tidak melibatkan diri dalam perbincangan mengenai teori tentang kewujudan Tuhan dan Roh.

Pandangan Islam mengenai agama Buddha

Ketuhanan
Berdasarkan ajaran yang dibawa Gautama Buddha, terdapat pengkaji menyimpulkan bahawa ajaran ini lebih tepat dikategorikan sebagai suatu Falsafah Hidup kerana:
1) Ajarannya tidak mengandungi ajaran tentang Tuhan.
2) Tidak menerangkan kewajiban manusia terhadap Tuhan.
3) Dewa-dewa dalam agama Buddha, tidak dianggap sebagai Tuhan, ia merupakan suatu makhluk yang mengalami mati dan penjelmaan kembali.
4) Lama selepas Buddha meninggal, barulah timbul pengertian Tuhan disebut Adhi Buddha yang merupakan asal bagi segala yang ada iaitu mengikut aliran Mahayana.

Siapa Gautama Buddha?
Tidak ada bukti yang mengatakan beliau adalah salah seorang Rasul yang diutuskan Allah kerana ajaran-ajarannya tidak menunjukkan wahyu daripada Allah yang menjurus kea rah menTauhidkan Allah sedangkan ini merupakan teras bagi agama langit sebagaimana Firman Allah: “Dan Kami tidak mengutuskan seorang rasul pun sebelum engkau, melainkan Kami wahyukan kepadanya, bahawasanya tiada Tuhan selain Aku, maka hendaklah kamu sekalian sembah akan Aku.” (Al-Anbiya’:25)

Dosa Pahala
Ajaran Buddha mempercayai adanya balasan di alam akhirat. Setiap manusia akan menerima balasan sama ada pahala ataupun dosa menurut amal perbuatan masing-masing. Mana-mana yang melanggar larangannya yang lima:
1) Jangan membunuh
2) Jangan Mencuri
3) Jangan berzina
4) Jangan berbohong
5) Jangan minum-minuman yang memabukkan
Roh mereka akan dimasukkan ke tempat penyeksaan untuk menerima balasan. Kepercayaan ini tidak terdapat di kalangan penganut agama Brahma. Islam meyakini adanya balasan pahala dan dosa, syurga dan neraka. Penganut ajaran Buddha hari ini sebagaimana penganut beberapa agama lain juga telah terdedah kepada penyelewengan.

Buka hati dan minda serta tenangkan fikiran anda dan sama-sama kita fikirkan dan kaji lebih mendalam lagi mengenai agama manakah yang lebih sempurna dan tulen dari Tuhan Sekalian Alam untuk dijadikan panduan hidup untuk kita selamat di dunia dan di akhirat...



###Nantikan post akan datang mengenai Agama Konfucius dan pandangan Islam terhadapnya.###

Wednesday, July 29, 2009

Agama Hindu dan Pandangan Islam


Asal perkataan "Hindu"

Perkataan Hindu berasal daripada bahasa Sanskrit, merujuk kepada nama sungai yang mengalir di sempadan sebelah India, dikenali sebagai "Sindhu". Kemudiannya berubah menjadi "Indus" dalam bahasa Greek, sementara orang Parsi menyebut huruf "S" sebagai "H", jadilah sebutannya sebagai "Hindus".

Asal Usul Bangsa Hindu


Sekitar 4000 hingga 2000 tahun sebelum masihi bangsa Arya telah datang ke India yang kemudiannya bercampur dengan bangsa asal yakni bangsa Drawida maka dengan percampuran ini lahirlah bangsa Hindu. Bangsa Arya yang menganut agama Veda kemudian pendeta-pendata nya mengubah suai ajaran-ajaran Veda lalu timbullah agama Brahma. Perkataan "Brahma" bermaksud Tuhan yang Maha Esa, yang mencipta alam ini.

Ajaran-ajaran Hindu dan
Pandangan Islam

Diantara perkara yang terkandung dalam agama Hindu yang perlu kita tahu adalah mengenai:
  1. Kasta
  2. Kitab Suci
  3. Trimurti
  4. Reincarnasi
  5. Hukum Karma
Kasta

Dalam Islam tidak ada Kasta, malah semua manusia sama sahaja disisi Allah. Manusia tidak ada beza antara satu sama lain disisi Allah tidak kira kaya atau miskin, hitam atau putih, pangkat atau darjat dan sebagainya. Kerana yang memuliakan seseorang itu adalah sifat Taqwa yang ada dalam diri seseorang.
Firman Allah s.w.t: "Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu daripada seorang lelaki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling berkenal-kenalan. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling berTaqwa diantara kamu."(Al-Hujurat:13)

Kitab Suci


Penganut agama Hindu mempercayai kitab mereka adalah wahyu yang diterima para Resi. Bagi Islam, kitab-kitab samawi diturunkan kepada Rasul dan kandungan utamanya menjelaskan tentang aqidah tauhid, tentang keesaan Allah, tentang alam akhirat, kiamat, dosa pahala dan sebagainya yang merupakan ajaran pokok dalam agama Ilahi. Sedangkan kitab suci agama Hindu tidak mempunyai ciri-ciri tersebut dan tidak pula mempunyai bukti yang jelas. Justeru, Islam tidak mengkategorikan kitab-kitab tersebut sebagai wahyu Tuhan.

Trimurti

Antara dewa-dewa yang banyak yang menjadi kepercayaan penganut Hindu, Dewa Iswara (Maha Dewa) adalah dewa yang dianggap tertinggi, dialah yang menciptakan alam ini. Penganut Hindu mengakui adanya Tuhan yang satu yang tidak boleh disifatkan dengan sesuatu sifat. Mengikut kepercayaan orang-orang Hindu, Tuhan yang satu menjelma dalam tiga nama yang merupakan satu kesatuan yang dipanggil "Trimurti" terdiri daripada:
  1. Berahma : Dewa atau Tuhan Pencipta
  2. Wisynu : Dewa atau Tuhan yang menyeleggara dan menjaga alam ini
  3. Syiwa : Tuhan yang menghancurkan alam ini
Dikatakan pada asalnya konsep ketuhanan di kalangan penganut Hindu adalah betul di mana mereka mempercayai keesaan Tuhan, tetapi apabila mereka membahagikanNya kepada tiga bentuk menurut tugas-tugasNya yang berlainan, mereka telah menyeleweng daripada konsep kepercayaan yang asal.

Bagi Islam kepercayaan dan pemujaan terhadap dewa-dewa serta kepercayaan terhadap Trimurti adalah bertentangan dengan aqidah tauhid Islam yang mutlak. Bagi Islam, Allah Maha Esa dan tidak ada sekutu bagiNya, tidak ada tuhan yang disembah selain Allah.
Firman Allah: "Katakanlah: Dialah Allah, YAng Maha Esa. Allah adalah Tuhan tempat tumpuan segala makhluk. Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan. Dan tidak ada sesiapapun yang setara dengan Nya." (al-Ikhlas:1-4)
Firman Allah lagi: " Dan hendaklah kamu menyembah Allah dan janganlah kamu mempersekutukanNya dengan sesuatu pun." (an-Nisaa':36)

Reincarnasi

Reincarnasi atau Tanasukh al-Arwah tidak mungkin terjadi. Menurut Islam seseorang manusia apabila mati, rohnya tidak lagi menjelma ke alam ini. Ia berada di alam Barzakh.
Firman Allah: "(Keadaan orang-orang kafir) hingga apabila datang kematian kepada seseorang daripada mereka, dia berkata:'Wahai Tuhanku! Kembalikanlah aku (ke dunia) agar dapat aku berbuat amal soleh yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu hanyalah kata-kata yang diucapkan sahaja. Dan di belakang mereka ada dinding sampai hari mereka dibangkitkan." (al-Mukminun:99-100)

Hukum Karma

Agama Hindu dan Buddha mempercayai hukum karma iaitu kesengsaraan yang dialami oleh seseorang semasa hidup di dunia adalah akibat perbuatan jahat masa lalu. Dalam Islam, setiap manusia akan menerima balasan pahala atau dosa di akhirat.
Firman Allah: "Sesiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun, dia akan melihatnya. Dan sesiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah pun, dia akan melihatnya." (az-Zalzalah:7-8)


Buka hati dan minda serta tenangkan fikiran anda dan sama-sama kita fikirkan dan kaji lebih mendalam lagi mengenai agama manakah yang lebih sempurna dan tulen dari Tuhan Sekalian Alam untuk dijadikan panduan hidup untuk kita selamat di dunia dan di akhirat... Kita sebagai hambaNya wajib mencari perintah dan laranganNya untuk menjadi seorang Hamba yang patuh terhadap pencipta dan pemilik diri kita ini....




###Nantikan post akan datang mengenai Agama Buddha dan pandangan Islam terhadapnya.###

Sunday, July 26, 2009

Perbandingan Agama


Muqaranah al-Adyan atau Comparative Religion merupakan ilmu yang membahaskan tentang kepercayaan umat manusia. Diantara topik yang dibincangkan adalah mengenai:
1) Ketuhanan
2) Kerasulan

3) Kitab Pegangan
4) Dosa & Pahala
5) Alam Akhirat
6) Perkara Ghaib
7) Soal Akhlak

Agama yang wujud dimuka bumi ini boleh di bahagikan kepada 2 jenis:

1) Agama Samawiy : Agama langit yang Allah turunkan kepada Rasul-rasulNya untuk membimbing umat manusia dalam bab aqidah, ibadah, ketaatan kepada Allah.

2) Agama Wad'iy : Agama ciptaan manusia atau agama bumi, ia bukan syariat Allah. Segala ajarannya berdasarkan fikiran dan falsafah pengasasnya dan buku-buku susunan manusia.

Penulis akan mengupaskan sedikit pandangan Islam mengenai 5 jenis agama iaitu:

1) Agama Hindu
2) Agama Buddha
3) Agama Konfucius
3) Agama Yahudi
4) Agama Kristian


Bagi penulis tidak kira kita menganut agama apa sekalipun yang penting adakah kita mengaku wujudnya Tuhan yang menciptakan alam semesta ini? Sekiranya kita mengaku wujudnya Tuhan maka kita perlu atau bertanggungjawab untuk mencari suruhan dan larangan Tuhan kerana kita adalah hamba Tuhan. Ini merupakan tanggungjawab kita sebagai hambaNya.

Secara mudah boleh dibahagikan seperti ini:


1) kita semua yakin bahawa kita diciptakan oleh tuhan yang satu Allah swt, Allah lah yang telah menciptakan alam semesta, binatang, dan tumbuhan.


2) Maka apabila tuhan telah menciptakan kita semua dengan segala kemudahan yang ada, jadi pastilah kita setuju bahawa kita adalah hamba dan harus mengikut segala kehendak dan suruhan tuhan.


3) Oleh itu, islam adalah agama yang sangat mudah untuk kita fahami kerana ia adalah fitrah yang sudah pasti ada dalam diri kita secara tidak langsung. Dan tugas kita sebagai hamba yang diciptakan adalah mencari kehendak dan suruhan pencipta kita, dan suruhan tersebut ialah agama yang benar.


4) Salah kalau kita katakana agama islam, kristian dan yahudi itu sama asalkan ia membawa kepada kebaikan. Kerana ajaran-ajaran didalam kitab-kitab suci agama-agama ini jelas berbeza… dalam islam Allah s.w.t memerintahkan para makhluknya untuk menyembah dia yang satu tanpa syirik… manakala bible pula memerintahkan supaya menyembah tuhan tiga dalam satu, sedangkan Al-Quran pula menolak konsep syirik ini dan Allah mengatakan dia hanyalah satu dan bukan dua atau tiga.


5) Disini mulalah tugas seorang hamba yang diciptakan untuk mencari ajaran tuhan yang benar-benar datang darinya. Maka siapa yang mengikut ajaran yang benar itu sahaja yang akan selamat didunia dan akhirat. Islam sememangnya menggalakkan kita sentiasa melakukan segala kebaikan, islam mengajar kita menghormati agama-agama lain dan menyayangi sesama manusia tak kira agama apa sekalipun,


Islam merangkumi semua aspek kehidupan dari mula hingga akhir A to Z. Ia termasuk politik, ekonomi, hubungan sesama munasia dan alam, akhlak, malah hubungan suami isteri juga terdapat petunjuk dalam islam. Setiap perbuatan ada adab yang diajarkan islam. Sebenarnya jika kita teliti secara mendalam kita akan mendapati ajaran-ajaran islam didatangkan hanyalah untuk menjamin maslahat untuk manusia itu sendiri dan menolak kemudharatan. Dan kesempurnaan ini tidak ada didalam agama lain dan pastilah agama yang benar daripada tuhan adalah agama yang sempurna.


Moga dapat diberi sedikit pendedahan awal mengenai Perbandingan Agama dan dapat menegakkan Kalimah Tauhid kepada rakan-rakan yang terdekat insyaAllah. InsyaAllah penulis akan memulakan Muqaranah al-Adyan ini mengenai agama Hindu dan pandangan Islam terhadap agama Hindu. Seterusnya pandangan Islam terhadap agama Buddha, Konfucius, Yahudi dan Kristian.


Sekian dahulu dari saya...wassalam



###Nantikan post akan datang mengenai Agama Hindu dan pandangan Islam terhadapnya.###

Monday, July 20, 2009

Satu Transformasi Di UniKL BMI


Alhamdulillah selesai sudah minggu induksi pada 12/7 bersamaan hari ahad sehingga 17/7 bersamaan hari jumaat. Walaupun sudah menjadi pelajar di sini selama 3tahun tetapi masih berstatus wajib untuk menghadiri minggu suai diri ini.

Pada awalnya agak keberatan juga mahu menghadirkan diri ke program seperti ini disebabkan pengalaman yang lampau yakni pada Julai 2006 kerana bagi penulis tidak ada faedah dan diperlakukan seperti budak-budak sekolah. Istilah "Ragging" ketika induksi ketika itu masih ada walaupun sudah dinamakan pelajar universiti.

Tetapi Alhamdulillah minggu induksi untuk S2 2009 kali ini yang dikelola oleh barisan ustaz-ustaz yang hebat seperti Ustaz Azahari, Ustaz Kamarulhysham, Ustaz Najhan dan Ustaz Ramli yang melakukan TRANSFORMASI menghapuskan budaya yang buruk yakni "Ragging". Serta tidak dilupakan para OC yang tidak kurang hebatnya dalam menyelesaikan sesuatu masalah yang timbul dan dapat membantu dalam segala urusan yang penting pada minggu induksi ini seperti registration subject, MARA loan, Transfer Credit dan sebagainya. Tahniah kepada semua yang terlibat moga Allah membalas segala kebaikan anda dengan RahmatNya.

Penulis sangat berpuas hati dengan ada nya pengisian yang banyak dengan input atau point yang tersangat penting yang disampaikan pada minggu induksi kali ini. Apa yang penulis lihat perkara yang ditekankan adalah berkenaan Solat. Memang inilah yang penulis rasakan perkara utama yang perlu dititik beratkan oleh pihak Universiti malahan pihak Kerajaan juga, kerana akhir-akhir ini banyak kes-kes jenayah, bunuh diri, zina, dan sebagainya menjadi tatapan di dada-dada akhbar. Ini adalah disebabkan solat tidak lagi dirasakan sebagai kewajipan dan tidak lagi dititik beratkan para ibu bapa dan guru-guru di Malaysia ini. Sedangkan Nabi s.a.w menyuruh kita mengajar anak-anak solat pada usia 7tahun dan pukul dengan cara yang baik pada usia 10tahun sekiranya tidak melaksanakan solat. Bagaimana tindakan ibu bapa zaman ini terhadap suruhan melaksanakan solat??

Firman Allah: "Sesungguhnya solat itu mencegah perbuatan yang keji dan mungkar".
Ramai diantara kita termasuk diri penulis sendiri yang melewat-lewatkan solat dan tidak merasakan kekhusyukan serta kemanisan dalam melaksanakan ibadah solat disebabkan banyak maksiat yang dilakukan samada secara sengaja mahupun tidak sengaja. Solat merupakan ibadah yang paling utama yang diibaratkan Nabi s.a.w sebagai kepala bagi manusia. Manusia boleh hidup tanpa tangan, mata, kaki, tetapi tidak mungkin ada manusia yang mampu hidup tanpa kepala. Nabi s.a.w juga menerima perintah solat ini secara terus daripada Allah semasa peristiwa Isra' Mikraj tanpa ada perantaraan dengan Malaikat Jibril. Solat juga tidak diterangkan dalam Al-Quran kerana tidak mahu akan ada kesilapan dalam memahami ayat sekiranya ada. Solat merupakan ibadah yang Nabi s.a.w ajarkan secara terperinci dalam bentuk praktikal.
Sabda Nabi s.a.w: "Solatlah kamu sepertimana kamu lihat aku solat".

Marilah kita menjaga solat kita serta menambah dengan solat-solat sunat terutamanya solat malam(tahajjud). Banyak buku-buku yang dapat menerangkan kebaikan solat dari segi sains yang mungkin dapat menarik dan menambahkan lagi keimanan kita kepada Allah dengan hati yang ikhlas. Perlu diingatkan nikmat yang diberi Allah kepada kita tersangat banyak maka mengapa kita tidak boleh menjaga kewajipan kita sebagai hambaNya yang bersyukur dalam melaksanakan ibadah solat yang tidak sampai 10minit sedangkan kita menikmati oksigen setiap saat??

Sementara ada kaki berdirilah menyembah Allah, sementara ada tangan angkatlah dengan membesarkan Allah, sementara ada suara laungkanlah kalam Allah, sementara ada mata lihatlah dan bacalah Al-Quran mukjizat agung Nabi s.a.w, semetara ada telinga dengarlah azan...dengarkanlah nikmat syurga dan azab neraka Allah s.w.t ketika al-Quran dibacakan.....sementara lutut masih kuat rukuk lah dengan sebenar-benar merendah diri....sujud lah didepan Allah dengan merasakan diri adalah hamba yang kerdil dan mengharapkan rahmat Allah, petunjuk daripada Allah dalam setiap hal yang dilakukan....

Bayangkan kita duduk di sesebuah daerah yang terletak di sebuah negeri yang terletak pula di sesebuah negara yang terletak di planet yang bernama Bumi yang merupakan salah satu planet di Sistem Suria yang terletak didalam Galaksi Bimasakti yang didalamnya ada berjuta Sistem lain yang menyerupai Sistem Suria yang mana Galaksi Bimasakti ini juga terletak di Alam Semesta yang mempunyai berbilion Galaksi lain yang menyerupai Galaksi Bimasakti maka masih nampakkah lagi Negara Malaysia mahupun Afrika? Bagaimana dengan kita, adakah kita seperti bebutir pasir di pantai atau lebih kecil lagi?? Maka mengapa kita masih lagi takabbur dan tidak melaksanakan tugas kita sebagai Khalifah Allah dan beribadah kepada Allah sebagai hambaNya yang mutlak? Firman Allah s.w.t: "Tidak Aku jadikan Jin dan Manusia selain untuk beribadah kepadaKu".

Diantara penceramah yang mengisi masa dengan memberikan tazkirah ketika minggu induksi ini adalah Ustaz Sharhan, Ustaz Syarkila, Dr. Arip kasmo, Ustaz Firdaus dan Ustaz-ustaz yang tidak saya ingati nama mereka, moga Allah memberi rahmat dan hidayat kepada mereka yang menyeru ke Jalan Allah.

Sekian sahaja post kali ini yang diharap dapat memberi manfaat kepada para pembaca, wassalam.....

Sunday, June 28, 2009

Imam Ahmad Mengusir Jin


Diriwayatkan bahawa Imam Ahmad sedang duduk di masjid, tiba-tiba didatangi seorang utusan Khalifah Al-Mutawakkil. Utusan itu berkata: "Dirumah Amiril Mukminin ada hamba perempuan yang rasuki jin. Aku diutus kepadamu agar berdoa kepada Allah supaya hamba perempuan itu sembuh dari penyakitnya."

Maka Imam Ahmad memberinya sepasang selipar yang terbuat dari kayu seraya berkata: "Pergilah ke rumah Amiril Mukminin, lalu duduklah di sisi kepala hamba itu, dan katakanlah kepada jin yang masuk ke dalam tubuhnya: "Mana yang lebih kamu sukai, keluar dari tubuh hamba ini atau kamu dipukul dengan selipar ini tujuh puluh kali?"

Berangkatlah utusan itu ke istana Khalifah sambil membawa selipar tersebut. Ia duduk disisi kepala hamba itu dan mengatakan apa yang telah diajarkan Imam Ahmad kepadanya. Maka jin yang derhaka itu berkata melalui lisan hamba perempuan itu: "Kami mendengar dan taat kepada Imam Ahmad. Sekiranya ia memerintahkan kami keluar dari Iraq pun, tentu kami akan keluar disebabkan ketaatannya kepada Allah. Sesiapa sahaja yang taat kepada Allah, tentu ditakuti oleh seluruh makhluk."

Kemudian jin itu keluar dari tubuh hamba perempuan itu. Dengan itu kembali sihatlah ia seolah-olah tanpa pernah disentuh oleh sebarang penyakit.

Semoga dari kisah ini dapat kita meningkatkan usaha kita dalam mentaati segala suruhan dan menjauhi segala larangan Allah s.w.t bukanlah kerana takut dirasuki jin tetapi ia adalah tanggungjawab dan kewajipan kita sebagai hambaNya insyaAllah.

Reunion...keburukan dan kebaikan


Boleh dikatakan reunion merupakan program yang pasti akan diadakan oleh bekas pelajar kebanyakkan sekolah dan juga universiti untuk bertemu semula selepas terpisah disebabkan tempat belajar yang sudah berlainan. Namun begitu perlu diingatkan bahawa ada beberapa perkara yang perlu diawasi walaupun program seperti ini sangat digalakkan, perkara-perkara yang mungkin selalu dilakukan samada secara sengaja mahupun tidak sengaja ini perlu dihindarkan.

Keburukan yang mungkin berlaku adalah seperti mengumpat, mencaci, mengajak buat kejahatan, tidak menghormati orang yang lebih tua atau muda, bermegah-megah dengan kejayaan yang dikecapi, percampuran lelaki dan perempuan, berpuak-puak, membuka keaiban orang lain, mendedahkan aurat, berhias berlebihan dan seangkatan dengan nya.

"Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu berdosa, dan janganlah kamu mengintip, mencari-cari kesalahan dan keaiban orang, dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengahnya yang lain. Apakah seseorang daripada kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) Maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah Penerima taubat lagi Maha Mengasihani. " (Al Hujurat ayat 12)

Tujuan utama program seperti ini adalah untuk mendapat kebaikan seperti merapatkan ukhuwah, bertukar pendapat, bertanya khabar, mengajak kepada kebaikan, membantu rakan yang ditimpa kesusahan, menyelesaikan segala dendam atau permusuhan yang berlaku sebelumnya, saling nasihat menasihati antara satu sama lain dan mendoakan kebaikan kepada rakan yang masih hidup mahupun yang telah meninggalkan alam ini dan seangkatan dengannya.

Sabda Nabi s.a.w: "Tidak akan beriman seseorang diantaramu apabila kamu tidak mencintai saudaramu seperti kamu mencintai dirimu sendiri.

Firman Allah: "Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara kerana itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat."(AlHujurat:10)

Firman Allah: ".....Dan tolong-menolonglah kamu dalam mengerjakan kebajikan dan taqwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat seksanNya."(Al-Maa-idah:2)

Alhamdulillah syukur reunion GX-one pada 27/6/2009 telah berjalan dengan lancar dan dapat mengadakan slot bacaan doa ataupun tahlil untuk seluruh muslimin dan muslimat yang telah meninggalkan dunia khususnya bagi mendoakan rakan penulis sendiri Wan Muhd Imaduddin yang merupakan rakan karib dan rakan pertama penulis ketika berada di Sekolah Rendah Islam Al-Amin Gombak. Semoga Wan Muhd Imaduddin sentiasa dalam naungan Allah dengan rahmatNya yang luas, insyaAllah. Kesempatan ini juga harap pembaca dapat menyedekahkan Al-Fatihah kepada beliau dan juga kepada atuk penulis sendiri A. Shukor Abd Rahman. Dibawah ini penulis menukilkan perasaan ketika kesedihan menerima kematian orang yang tersayang:

".....
Biar lah....pergi la roh yang tenang menuju Tuhanmu.....
Tuhan yang kekal abadi... Tuhan yang menciptakan mu....
Tuhan yang mengasihani mu.... Tuhan yang merahmati mu....
Rahimahullah ya Abdullah..
Tiada lagi rezeki mu..... Tiada lagi nafas untuk mu...
Tiada lagi isteri dan anak-anak disisi mu....
Jangan engkau risau,
Kami di sini akan turut menyertai mu...
'Setiap yang hidup pasti akan mati'....
Kau telah terselamat dari fitnah dunia...
Kau telah ke alam lain yang tiada lagi ujian....
Hanya himpunan amal yang ada....
Kami di sini masih berjuang...
Kau telah membawa amalan mu dengan wajah tersenyum....
Kami nanti bagaimana??
Kami risau.... Kami takut....
Kami tidak seperti engkau,
Kami lalai... Kami perlambatkan solat...
Kami kurang melakukan perkara sunat....
Bagaimana dengan kami nanti??
Adakah umur kamiyang masih ada ini akan menambahkan kebaikan amal soleh?
Atau hanya fitnah yang akan membawa kami ke neraka??
Kami tidak tahu penghujung kami...
Sempatkah kami bertaubat sepertimana engkau?
Adakah lisan kami masih dapat menyebut 'Tiada Tuhan Selain Allah' sewaktu kami tidak mampu berkata yang lain seperti engkau??
Ya Allah.... Ampunkan kami"

Semoga dapat diambil isi yang baik dan dijadikan sedikit nasihat untuk kehidupan yang mendatang insyaAllah.

Thursday, June 18, 2009

Surat Cinta



Surat ini diambil dari blog saudara seislam, semoga isi nya dapat memberi sedikit manfaat insyaAllah....
hayati dan fahami mesej yang hendak disampaikan....selamat membaca

Kepada …… Calon isteri saya, calon ibu anak-anak saya, calon menantu Ibu saya dan calon kakak buat adik-adik saya Assalamu’alaikum Wr Wb. Mohon maaf kalau anda tidak berkenan. Tapi saya mohon bacalah surat ini hingga akhir. Baru kemudian silakan dibuang atau dibakar, tapi saya mohon, bacalah dulu sampai selesai. Saya, yang bernama_____menginginkan anda______ untuk menjadi isteri saya. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa. Buat masa ini saya mempunyai pekerjaan. Tetapi saya tidak tahu apakah kemudiannya saya akan tetap bekerja. Tapi yang pasti saya akan berusaha mendapatkan rezeki untuk mencukupi keperluan isteri dan anak-anakku kelak. Saya memang masih menyewa rumah. Dan saya tidak tahu apakah kemudiannya akan terus menyewa selamannya. Yang pasti, saya akan tetap berusaha agar isteri dan anak-anak saya tidak kepanasan dan tidak kehujanan. Saya hanyalah manusia biasa, yang punya banyak kelemahan dan beberapa kelebihan. Saya menginginkan anda untuk mendampingi saya. Untuk menutupi kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. Saya hanya manusia biasa. Cinta saya juga biasa saja. Oleh kerana itu Saya menginginkan anda supaya membantu saya memupuk dan merawat cinta ini, agar menjadi luar biasa. Saya tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama sampai mati. Kerana saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuat tenaga menjadi suami dan ayah yang baik. Kenapa saya memilih anda? Sampai saat ini saya tidak tahu Kenapa saya memilih anda. Saya sudah sholat istikharah berkali-kali, dan saya semakin mantap memilih anda. Yang saya tahu, Saya memilih anda kerana Allah. Dan yang pasti, saya menikah untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak berani menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin menjadi lebih baik dari sekarang ini. Saya memohon anda sholat istiqarah dulu sebelum memberi jawapan pada saya. Saya beri masa minima 1 minggu, maksima 1 bulan. Semoga Allah redha dengan jalan yang kita tempuh ini. Amin..Wassalamu’alaikum Wtb...

Monday, June 15, 2009

Senyumlah


Senyum dapat membuat jiwa gembira dan bahagia seperti kata Abu Darda': "Sesungguhnya aku akan tertawa untuk membahagiakan hatiku. Dan baginda Rasulullah s.a.w sendiri sesekali tertawa hingga nampak gerahamnya. Begitulah tertawanya orang-orang yang berakal dan mengerti tentang penyakit jiwa serta pengubatannya."
Marilah kita mencontohi Nabi s.a.w yang murah dengan senyuman dan tertawa secara berakhlak kerana memang ada yang sangat murah dengan senyuman dan tertawa sehingga menampakkan anak tekak mereka. Ini perlu diubah dan mari kita jadikan Nabi s.a.w sebagai ikutan kita dalam semua perkara (qudwah hasanah) dan jangan lupa tertawa juga boleh menggelapkan hati sekiranya berlebihan, oleh itu berpatutanlah dalam hal ini.

Sekiranya kita murah dengan senyuman manusia lain akan senang melihat kita dan sifat ini menunjukkan kita kelapangan dada, kepemurahan sifat, kemurahan hati, kewibawaan perangai dan kecerdika fikiran. Senyum, berwajah riang dan tertawa secara berakhlak merupakan sifat yang baik, Nabi Sulaiman sendiri tersenyum ketika mendengar kata-kata semut seperti firman Allah s.w.t: "Maka tersenyumlah Nabi Sulaiman mendengar kata-kata semut itu."(An-Naml:19)
Sabda Nabi s.a.w: "Sekalipun engkau hanya menjumpai saudaramu dengan wajah berseri."

Akhirat kelak Penghuni syurga juga tertawa, firman Allah s.w.t: "Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman pula tertawakan orang kafir itu."(Al-Mutaffifin:34)
Ayat ini adalah balasan bagi orang kafir yang tertawa dengan kesombongan mereka ketika diajak supaya beriman kepada Allah yang Esa, Firman Allah s.w.t: "Maka apabila ia datang kepada mereka dengan serta-merta mencemuh dan menggelakkan (apa yang dibawanya) itu."(Az-Zukhruf:47)

Jangan kita hiasi wajah kita dengan muka yang masam seperti penghuni neraka yang digambarkan Allah dalam firmanNya: "Setelah itu ia memasamkan mukanya serta ia bertambah masam dan berkerut." (Al-Muddaththir:22) Mereka bermasam muka kerana kesombongan seolah-olah mereka dicampak dengan paksa ke neraka sedangkan mereka yang memilih dengan melakukan perbuatan ahli neraka setelah di beri peringatan dan amaran daripada Allah.

Yang manakah pilihan kita sama ada menghiasi wajah dengan senyuman ataupun berwajah masam?

Kematian

Firman Allah s.w.t: "Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan, dan kepada Kamilah kamu semua akan kembali"(Al-Anbiyaa':35)

Setiap manusia pasti akan mati tidak kira siapa pun dia samada ulama, mufti, perdana menteri, ataupun taiko judi. Semua makhluk akan menemui saat kematiannya termasuk para malaikat. Sudahkah kita bersedia untuk menghadapi sakaratul maut? Adakah kubur kita nanti dari taman-taman syurga atau dari lubang-lubang neraka?

Sabda Nabi s.a.w: "Orang yang bijak adalah mereka yang mengingati mati dan bersedia untuknya."

Adakah kita seorang yang bijak? Bukan bijak matematik atau sains, tetapi bijak dalam menghadapi ujian Allah di dunia ini dan bersedia untuk kematian. Mungkin ada yang bijak separuh sahaja kerana kita tahu kita akan mati tetapi kita tidak bersedia untuknya. Sekiranya kita tergolong dalam golongan ini tersangat rugilah kita kerana kita menyedari akan hal ini tetapi tidak mahu bersedia. Ini di ibaratkan seperti seseorang yang sudah tahu akan ketiadaan air pada esok hari tetapi tidak mengambil langkah untuk menyimpan air dalam tempayan dan akhirnya menyusahkan diri sendiri.

Untuk pengetahuan semua pada 13 Jun 2009, kesedihan melanda segenap jiwa umat islam dengan pemergian seorang tokoh gerakan Islam, Ilmuan serta pemikir Islam yang sangat berjasa, beliau adalah Dr Fathi Yakan, beliau amat popular dengan buku beliau "maza ya'ni intimai Ila Islam"(apakah erti saya menganut Islam). Buku beliau ini banyak digunakan dalam gerakan-gerakan Islam di kalangan murid-murid sekolah dan juga pelajar universiti. Beliau merupakan bekas ahli parlimen Lubnan atas tiket parti politik Islam. Adakah kita banyak berbakti kepada dunia Islam seperti beliau? Mari muhasabah diri kita sejauh mana yang telah kita berikan sumbangan terhadap umat Islam tidak kira sama ada dari segi ilmu mahupun ekonomi. Apakah yang kita akan bawa ke pengadilan Allah s.w.t kelak sekiranya kita mati esok?

Untuk mengenang jasa tokoh-tokoh Islam yang telah pergi meninggalkan kita adalah dengan kita menyambung perjuangan mereka dan mendoakan mereka mendapat tempat yang baik di sisi Allah s.w.t. Contohi kegigihan mereka menuntut ilmu dan kekuatan mereka untuk menegakkan kalimah Tauhid di dunia ini. Mereka adalah pewaris para anbiyaa' yang perlu kita cintai dan contohi.

Perjuang-pejuang di Palestin memotivasikan diri mereka dengan kematian. Bagi mereka semua manusia juga akan mati, yang membezakannya adalah cara kematian. Lambat laun pasti mati, dengan sebab itulah mereka berjihad untuk mendapat kematian yang terbaik yakni mati Syahid. Slogan mereka "Hidup Mulia Mati Syahid". Mereka tidak mahu diperhambakan yahudi dan agama mereka Islam diperkotak katikkan oleh mereka yang kafir dan bencikan Islam. Apa yang telah kita lakukan untuk bantu mereka? Adakah kita hanya membiar saudara kita mati dibunuh tanpa ada perasaan dan usaha untuk membantu Tanah Suci kita itu selepas Makkah dan Madinah? Firman Allah s.w.t: "Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari Masdijil Haram ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya....."(Al-Israa':1)

Ingatlah kita juga akan mati sepertimana mereka. Berdoa dan berusahalah semoga kita mati kelak dalam keadaan khusnul khotimah.
Firman Allah s.w.t: "Dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam" (3:102)